Kisah kodok kura-kura dan kaki seribu

Bookmark and Share
Ada tiga friends, satunya kura2, satu lagi kodok, terus satunya
lagiuler kaki seribu. Suatu hari kura2 mengundang dua temennya ke rumahnya
buat pesta kecil2an. So mereka bertiga bikin pesta kecil di rumah kura2.
Setelah asyik ngobrol, makan, minum and lain-lain,

si kodok : "Eh... dari tadi kayaknya ada yang kurang ya.
Elu pada ngerasa gak? Oh iya kita kok
gak ngerokok ya.. pantesan mulut asem banget nih.."
Kura2 : "Iya ya..sorry gue lupa nggak nyediain rokok...kalo gitu lu
beli aje deh 'Dok..warungnya deket khan..!"
Kodok : "Lho koq gue sih.. khan tuan rumahnya elu 'Ra.."
Kura2 : "Iya sih.. tapi khan gue jalannya lambat.. kalo elu khan
bisa cepet..!!"
Kodok : "Ah.. nggak bisa gitu duonk!! Lagian kalo soal cepet.. pasti
si uler kaki seribu lebih cepet dari gue.. kakinya aja ada seribu!!!"
Kura2 : "Oh iya ya.. Elu aja deh yang pergi.. Uler Kaki seribu.."
K.1000 : "Koq jadi gue sih?" Kodok : "Udah nggak apa-apa. Elu aja..
buruan.." Ahirnya si Uler K.1000 pergi juga untuk membeli rokok.

Si Kodok dan Kura2 nungguin sambil ngegosipin artis-artis lokal. Lima menit
menunggu... si Uler
K.1000 belum dateng juga... 10 menit.. 20 menit... satu jam... dan
ternyata sampe tiga jam Uler K.1000 gak nongol2 juga.

Kodok : "Koq Uler K.1000 nggak pulang2 ya?"
Kura2 : "Iya nih.. gue jadi kuatir.. kita susulin aja yuk, Dok.!"
Kodok : "Ayuk deh!"

Tapi pas si Kura2 buka pintu... ternyata Uler K.1000 udah ada di
depan pintu.

Kura2 : "Nah ni dia!"
Kodok : "Iya nih dari tadi ditungguin juga. Mana rokoknya? Mulut gue
udah asem banget nih!" Uler K.1000: "Boro2 rokok...jalan aja belom!!"
Kodok : " Haah belom jalan? Emangnya dari tadi ngapain aja?" Uler
K.1000 : "Yee... elu nggak liat gue lagi PAKE SEPATU!!!!!"


Update

kisah jam tangan

Seorang pemuda sedang dalam perjalanannya
kembali ke Jakarta dengan kereta Senja Utama.
Persis di depannya duduk seorang
bapak. Setelah lama berdiam diri,
sambil menguap si pemuda bertanya
kepada bapak tersebut "Jam berapa sekarang, pak?"
Sebuah pertanyaan yang biasa kita tanyakan
dimanapun, kapanpun dan kepada siapapun khan???
Dan biasanya kita selalu dapat jawaban. Namun kali
ini sungguh diluar dugaan, si bapak diam saja.
Mengira sang bapak agak kurang pendengarannya, pemuda tersebut
mengulanginya sampai 3 kali. Namun si bapak diam
tidak bergeming sedikitpun. Karena kesal,
pemuda tersebut langsung mencolek bapak
tersebut dan berkata, "Saya heran mengapa bapak tidak menjawab pertanyaan
saya?? Apa sich susahnya?"
Si bapak bilang, "Bukannya saya nggak mau
menjawab, tapi nanti kalau saya jawab,
kita pasti ngomong-ngomong lagi soal
ini soal itu, terus sampai nanti kita jadi akrab."
Si pemuda melongo mendengar ceramah bapak tadi.
Terus dia tanya lagi, "Lalu apa salahnya kalau kita akrab?"
Si bapak bilang, "Nanti anak gadis dan istri saya
akan menjemput saya di Gambir,
kalau kita akrab, nanti kita akan turun
sama-sama. Terus saya pasti mengenalkan mereka sama kamu."
Si pemuda tambah bingung dan penasaran. "Terus pak??" tanyanya lagi.
"Istri saya tuch orangnya baik
sekali sama semua orang, nanti dia pasti nawarin
kamu mampir ke rumah. Nanti kamu mandi di rumah saya,
terus makan di rumah saya. Nanti lama-lama
kamu bisa akrab sama anak gadis saya dan kamu bisa
jadi pacar anak saya.
Lama-lama kamu bisa jadi menantu saya." Katanya
lagi. Si pemuda yang tadi
sudah bingung sekarang makin bingung. Lantas dia
tanya, "Terus apa hubungannya sama pertanyaan saya yang pertama??"
Sambil berdiri bapak tersebut menjawab dengan
lantang, "Masalahnya?,
SAYA TIDAK MAU PUNYA MENANTU SEPERTI KAMU. JAM
TANGAN AJA NGGAK PUNYA!"

Sumber:kaskus.us

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar

Silahkan Berkomentar Dan Bertanya, Terima Kasih